Apa Itu

Hai Crew!

Apakah kamu pernah menonton tarian yang dilakukan sebelum pertandingan Muay Thai? Pernah bertanya apa maksudnya? Kalau iya, mari kita bahas sekarang. Pada dasarnya Wai Khru adalah budaya, bukan sebuah ritual agama tertentu.

Arti kata Wai Khru

Pada dasarnya “Wai Khru”atau “Wai Kru” terdiri dari kata “Wai” dan “Khru”. Kata “Wai” berarti menyapa orang dengan menyatukan kedua telapak tangan di depan dada dan menundukan kepala dalam artian memberikan hormat. Kata “Khru”’ berarti guru. Jadi jika kedua kata tersebut digabungkan, Wai Khru berarti memberikan hormat pada guru. Guru apapun itu. Wai Khru di Thailand dilakukan secara tradisional pada profesi apapun. Para siswa di Thailand memiliki hari guru yang biasanya dilakukan di hari Kamis di awal tahun ajaran baru dengan membawa bunga.

Wai Khru Ram Muay

Para praktisi Muay Thai biasanya melakukan Wai Khru Ram Muay sebelum pertandingan. Kata “Ram” berarti tarian dan kata “Muay” berarti tinju. Jadi jika kamu menonton tarian yang dilakukan sebelum pertandingan Muay Thai, itu adalah Wai Khru Ram Muay. Tarian ini bermaksud untuk memberikan hormat, terima kasih, serta tunduk kepada guru atau pelatih, kepada camp, dan kepada orang tua.

Biasanya gerakan Wai Khru Ram Muay ini diiringi musik instrumental tersendiri. Alunan musik dari Pi, Ching, dan Glawng Khaek. Pi adalah alat musik tiup seperti suling yang terbuat dari bambu, kayu atau gading. Ching adalah alat musik perkusi yang dimainkan dengan jari tangan seperti simbal terbuat dari metal.Glawng Khaek adalah alat musik seperti gendang tradisional dari Thailand. Rekaman dari kombinasi alat musik tersebut biasanya mengiringi tarian Wai Khru hingga pertandingan Muay Thai.

Para petarung akan dipasangkan Mongkon saat masuk ke ring dan sebelum melakukan gerakan Wai Khru. Mongkon atau Mangala adalah headband tradisional dari Thailand yang digunakan oleh para petarung Muay Thai. Mongkon adalah bentuk perumpamaan dari mahkota dan menunjukan bahwa ia seorang petarung. Mongkon biasanya terbuat dari benang katun yang dililit dan dianyam dengan cara khusus. Mongkon akan dipasangkan dan dilepaskan oleh pelatih atau perwakilan dari camp.

Petarung yang telah menggunakan Mongkon di luar ring tidak boleh masuk ke dalam ring dengan cara merunduk diantara tali pembatas ring. Petarung harus melangkah dari atas tali pembatas ring. Ini adalah aturan simbolik dari budaya Thailand. Setelah itu petarung akan mengitari tali pembatas ring searah dengan putaran jarum jam yang menyimbolkan ‘menyegel ring’ maksudnya adalah menyegel ring dari keramaian penonton, pelatih, dan juri. Simbol ini seolah mengatakan di dalam ring ini hanya ada dia dan lawannya.

Setelah itu kedua petarung di dalam ring akan melakukan gerakan Wai Khru. Banyak variasi gaya gerakan Wai Khru yang bisa dilakukan. Gerakan tarian ini biasanya juga dilakukan sebagai bentuk pemanasan sebelum pertandingan. Beberapa jenis gaya tarian Wai Khru Ram Muay yaitu:

1. Chak Pang Pad Nah Style

Gaya ini dibagi menjadi 4 arah. Bagian arah pertama: angkat tubuh agar tidak duduk di tumit kiri. Tekuk tubuh kamu ke depan. Angkat ujung kaki kiri ke atas dari lantai. Tekuk ujung kaki kiri. Turunkan tangan kiri kamu lebih rendah dari lutut kanan sedikit mirip untuk meraih ‘Phra Mae Dharanee’ di tangan kiri. Kemudian atur tangan kanan turun dari lutut. Lakukan yang sama menumpuk bubuk yang ‘Phra Mae Dharanee’ ke tangan kiri. Ulangi langkah ini 3 kali. Lakukan seperti membawa bedak dari tangan kiri untuk menutupi wajah di bagian atas wajah di pipi kiri dan pipi kanan. Ulangi langkah ini 3 kali. Lalu angkat tangan kiri dan rentangkan telapak tangan ke atas agar wajah tampil seperti cermin dan lihatlah ke cermin. Tangan kanan berada pada tingkat dagu yang sama dengan ‘Tha Khunpan Song Kra-jok’ (Khunpan melihat ke cermin). Angkat tangan kanan di atas kepala dan lakukan hal yang sama untuk menyisir rambut kamu 3 kali, lalu lakukan hal yang sama dengan menggulung roti dengan menggunakan tangan kanan menggulung rambut dari kanan ke kiri 3 putaran. 

Setelah itu lakukan peran ‘Tak-si-na-vatra’ yaitu, tangan kiri kamu melakukan hal yang sama dengan menyisir rambut ke bawah. Tangan kanan tekan sanggul di atas kepala 3 kali. Bentuk ini disebut ‘Mae Phra Dharanee Beeb Muay Phom’. Ulangi langkah ini 3 kali. Letakkan kaki kiri kamu di lantai secara bersamaan, bungkukkan tubuh kamu ke belakang untuk duduk di tumit kiri. Tangan kiri mendorong kembali rambut ke atas kepala. Tekan tangan kanan atau merapikan rambut sampai ke lutut kanan. Bagian bawah lengan terletak di lutut. Naikkan ujung kaki kanan melakukan hal yang sama dengan menekan roti atau halus dan angkat tinggi-tinggi. Ulangi langkah ini 3 kali. 

Arah kedua arah mundur: kamu harus mengulanginya tiga kali, sebelum menyelesaikan ronde 3, kamu harus mengangkat siku kiri kamu tinggi-tinggi. Angkat tubuh kamu dengan berdiri di ujung kaki kiri kamu, gunakan sebagai titik tumpu untuk membalikkan tubuh kamu. Kemudian angkat lutut kiri ke atas (putar berkeliling dengan memutar lutut kiri kamu sebagai tumpuan) dan gerakkan lutut kanan kamu dengan memelintirnya bersama dengan lutut kiri. Berlutut di lantai secara bersamaan, gunakan tangan kiri untuk mengangkat sanggul di atas kepala, tekan tangan kanan atau tarik sanggul dari bagian atas ke bagian bawah kepala kamu dan lanjutkan ke betis kanan. Lihatlah di sepanjang tangan kiri saat sedang bergerak ke atas. Saat lutut kanan kamu duduk di lantai. Angkat kaki kanan dan tekuk ujung kaki kanan di sepanjang tubuh kamu. Sekarang tangan kiri kamu melakukan ‘Rum Bung Nah’ tinggi di atas wajah, tekuk tubuh kamu kembali untuk duduk di tumit kanan kamu, letakkan bagian bawah lengan kamu untuk berbaring di lutut kiri. Perlahan putar tangan kanan kamu dari depan ke belakang satu putaran. Perlahan ‘rum’ dari yang lebih rendah ke level yang lebih tinggi, dari samping tempat tidur ke sisi depan. Bentuk ini disebut ‘rum soong’ karena kamu harus memutar sisi telapak tangan ke sisi depan dan mengangkat tangan kanan kamu tinggi-tinggi di atas kepalamu. Dan putar telapak tangan kamu ke sisi depan yang sama ‘rum nar’ tetapi harus lebih tinggi dari kepalamu.

Arah ketiga arah sisi kiri: Chuk Pang Pud Nar untuk ketiga kalinya (melakukan hal yang sama seperti arah pertama). Setelah itu putar tubuh kamu ke kanan dan berlutut di bawah lutut kiri kamu. Angkat lutut kanan kamu tinggi dan letakkan kaki kanan di luar lutut kiri. Angkat ujung kaki kanan ke atas. Letakkan lengan kanan di lutut kanan. Angkat tangan kiri kamu di atas kepala. Pertunjukan tarian yang disebut ‘Rum Nar Soong Berk A-Roon’ atau ‘Bung A-bai Berk Far Fiuk Fiunt Jai Muang’ angkat tangan kiri kamu tinggi-tinggi di atas kepalamu. Dan matamu terlihat tinggi. Putar kepalamu ke kiri dan ke kanan lalu lurus. Biarkan tangan kiri kamu turun. Gunakan tangan kanan bersiap untuk ‘Chuk Pang Phad Nah’ untuk kedua kalinya. Ambil ‘Mae Phra Dharanee’ ke tangan tiga kali. Ulangi langkah yang sama dengan putaran pertama ‘Chuk Pang Phad Nah’.

Arah keempat arah sisi kanan. Ketika kamu menyelesaikan kedua kalinya Chuk Pang Phad Nah  wajah kamu sekarang berbalik ke arah yang kanan. Itu berarti arah yang kamu lakukan pertama kali ” Chuk Pang Phad Nar ” adalah arah depan. Kamu harus berbalik ke arah belakang terus menari sampai menyelesaikan babak pertama ” Chuk Pang Phad Nar “. Babak kedua” Chuk Pang Phad Nar ” akan berbelok ke arah kiri. Kamu menekan sanggul dan berbalik ke belakang sama dengan putaran pertama “Chuk pang Phad Nar”, kamu akan beralih ke arah yang kanan. Kemudian tekuk tubuh kamu ke belakang untuk duduk di tumit kanan.  Sementara lutut kiri meregangkan ujung kaki kiri terangkat tinggi. Lengan kiri kamu berbaring di lutut kiri. Lutut lutut kanan kamu ke lantai. Angkat tangan kanan di atas kepala. Angkat wajah dan mata kamu menonton sesuatu yang tinggi di atas. Duduk lah dengan tumit kanan kamu. Lalu berdiri, lepaskan tangan kamu di bawah tubuh kamu. Sekarang kaki kiri kamu berada di luar kaki kanan kamu. Kaki kanan berbaring miring di belakang. Setelah itu langkahkan keluar kaki kanan kamu untuk berbaring di luar kaki kiri. Kemudian kembali ke sudut kamu dengan “Kow yang” atau “melangkah mundur” yang Sam Khum ” atau ” Yang Suk Ka-sama ” lalu membungkuk ke bawah tubuh kamu untuk memberi hormat.

2. Hoong Hern Style

Setelah bersikap duduk dengan sikap Dhep Nimitra lalu berdiri belok ke kanan. Lalu angkat kaki kanan dan luruskan ke belakang. Berdiri dengan kaki kiri. Tekuk tubuh kamu ke depan. Mulailah melakukan tarian dengan merentangkan lengan kamu, berlutut sambil membalikkan sisi wajah telapak tangan ke bawah. Kemudian berlutut dan tekuk pergelangan tangan untuk mengangkat jari. Letakkan kaki kanan di lantai lalu luruskan kaki kiri ke belakang, terus melakukan tarian seperti burung terbang. Pergerakan tubuh, lengan dan telapak tangan harus sesuai dengan musik. 

Lalu turunkan kaki kiri kamu lalu berjalan dengan kuat menjadi tiga langkah (Yang Sam Khum) untuk mengubah arah. Kamu memutar ke arah kiri lalu langkahkan kaki kiri kamu, tekuk tubuh kamu ke bawah untuk memberi hormat sang “Pra-Bhrama-tis” di sebelah kiri hanya satu kali. Ulangi untuk melakukan gaya menari “Hong Hern” dengan memulai dari awal hingga sebelum melakukan Yang Sam Khum. Gerakan Yang Sam Khun beralih ke belakang “Wai Bhrama” dan kemudian ulangi untuk melakukan tarian. Terakhir kali berbelok ke sisi depan (yang merupakan arah asli sementara kamu duduk dalam bentuk “Dhep Phanom”). Tekuk tubuh kamu ke bawah untuk memberi hormat.

3. Payak Dom Kwang Style

Mulai dari posisi DhepPhanom hingga berdiri dengan DhepNimitra. Lalu putar badan kamu ke arah kanan dan lakukan Wai Phra Brahma satu kali. Dari posisi Kow Yang sementara kaki kiri di depan, tekuk tubuh ke bawah ke depan kencangkan tinju, angkat siku untuk memblokir sisi depan dan langsung berbalik untuk melihat bagian belakang yang melihat lawannya. Saat melihat lawannya, lengan kanan dan kaki kanan ada di belakang. Angkat kepalamu ke atas dan ke bawah ke lawan satu atau dua kali. Ulangi lagi tetapi alihkan penggunaan kaki kanan sebagai gantinya. Dan kemudian ulangi lagi tapi berubah arah untuk melakukan sampai menyelesaikan semua 4 arah. Kemudian kembali ke sudut kamu dengan “Kow Yang” dan membungkuk tubuh untuk memberi hormat.

4. Phra Rama Plang Sorn

Phra Rama Phlang Sorn style umumnya hanya dilakukan satu arah ke arah lawan. Putar tubuhmu ke arah kanan. Lakukan Wai Phra Brahma satu kali. Langkah kaki kiri ke depan, angkat lengan kanan kamu seperti kamu mengambil batang panah di punggungmu. Kemudian posisikan tangan kiri seolah busur panah dan tangan kanan seolah menarik batang panah ke belakang. Biasanya kamu melakukan gerakan ini 2-3 kali dan di gerakan 1-2 kamu seolah gagal memanah lawan. Bertindak seolah kamu melihat panah yang kamu lepaskan dan menunggu untuk melihat hasilnya. Jika kamu kecewa dengan sebab akibat dari tembakan yang salah sasaran, kamu engekspresikan dengan menggelengkan kepala kanan dan kiri. Panah terakhir berdiri diam melihat targetmu, lalu lepaskan panah. Saat melepaskan panahmu letakkan kaki kanan di lantai dan angkat kaki kiri ke atas secara bersamaan. Setelah itu angkat tangan kamu di atas wajah. jika kamu senang dengan hasilnya maka kamu tersenyum dan menganggukkan kepala ke atas dan ke bawah untuk menunjukkan keberhasilan. Kamu mengucapkan doa “Sake Ka-Tha” seperti “Na Jung Ngung” tiga kali dan kemudian injak lantai tiga kali. Kemudian kembali ke sudut dan membungkuk memberi hormat.

5. Sua Lak Hang Style

Gaya “Sua Lak Hang” ini terdiri dari 2 versi yaitu duduk dan berdiri.

Keduanya dimulai dengan “Wai Khru” dari “Dhep Pha-nom”, “Tha-Vai BungKom”, “Pha-Thom” dan “Bhrama” masing-masing dengan cara yang sama dengan yang lain.

Sua Lak Hang versi duduk:

Sambil duduk dalam bentuk “Bhrama” di mana kaki kiri tegak lurus dengan lantai. Angkat ujung tangan kamu dan lambaikan tangan kamu ke atas dan ke bawah sepanjang waktu. Kemudian regangkan lengan kamu untuk melambaikannya ke atas dan ke bawah. Gelengkan kepalamu ke rekannya. Pada saat yang sama waktu bergerak naik dan turun secara harmonis. Berat badan kamu terfokus pada kaki kiri dan menggerakkan kaki kanan membantu menjaga keseimbangan. Dan gerakkan tubuh kamu sepanjang irama. Gerakkan tubuh kamu ke belakang untuk memusatkan perhatian pada kaki kiri kamu. Kaki kanan kamu masih meregang ke depan. Gerakkan kedua tangan kamu ke atas dan ke bawah dengan cara yang sama seperti awal, tapi kamu mungkin berubah menggunakan kaki kanan sebagai gantinya.

Sua Lak Hang versi berdiri:

Berdiri, tetap seimbang dengan kaki kanan kamu, tekuk kaki kiri ke belakang. Angkat ujung kaki dan tekuk tubuh ke depan, angkat kedua tangan tegak lurus ke lantai. Melambaikan tangan kamu naik dan turun mirip dengan versi duduk, yang  menggerakkan seluruh lengan secara bersamaan. Goyangan Tubuh, ujung kaki, wajah sama-sama mengejek lawan.

6. Sod Soi Mala Style

Gaya ini dimulai dari duduk hingga DhipNimitra. Lalu putar tubuh kamu ke arah yang kanan. Lakukan “Wai Phra Brahma” satu kali. Langkahkan kaki kiri kamu ke depan. Angkat kaki kanan dan luruskan ke belakang. Angkat tangan kanan setinggi dagu.  Tekuk lengan kiri dengan posisi tegak lurus ke lantai. Regangkan ujung kepalan tanganmu ke atas. Masukkan kepalan kiri ke atas di dalam lengan kanan dan di atasnya sampai siku kanan sejajar dengan tinggi dagu. Lakukan dengan sebaliknya. Lalu lakukan gerakan dari awal dengan mengganti kaki. Ulangi tarian untuk setiap arah dan membungkuk untuk memberi hormat.

7. Sow Noy Pra Pang Style

Gaya “Sow Noy Pra Pang” dibagi menjadi 3 bagian. Bagian pertama (arah depan) : Kamu mulai duduk dalam bentuk “Dhep Pha-nom” dan membungkuk untuk bersujud ‘Pra Ratanatrai tiga kali. Genggam dan letakkan tangan kamu di dada. Ucapkan “Na Pidta MoMaiHen Buddha Pidta ThaPidhoo Ya” 3 kali. Yang artinya rasa terima kasih Buddha, Dhamma dan bhikkhu Buddha, rasa terima kasih ibu, ayah, pelatih dengan memulai ‘Tha-wai-Bung-Kom’ untuk putaran pertama dari jepitan dibentuk setinggi dada.

Kemudian tekuk tubuh kamu ke depan secara bersamaan rentangkan tangan ke depan sampai ujung jari kamu menyentuh lantai. Gunakan kedua ibu jari kamu untuk menyisipkan dan menggabungkan mencegah pemisahan satu sama lain. Wai “Phra Mae Dharanee”. Lakukan sama seperti kamu menggunakan tangan kamu untuk mengambil beberapa “Mae Dharanee” hingga ke dada. Kemudian berada dalam bentuk “Dhep Phanom”. Lakukan “Wai” dengan mengangkat tangan untuk menyentuh wajah sebagai bentuk “Tha Wai Bung Kom”. Tekuk siku kamu, naikkan wajah kamu ke atas, gerakkan tubuh kamu ke belakang. Biarkan kedua ibu jari kamu menyentuh dahi kamu. Regangkan jari telunjuk kamu dan tekuk tubuh kamu sedikit ke belakang. Lalu lepaskan tangan kamu setinggi dada.

Yang kedua “Tha Wai Bung Kom”, tekuk tubuh kamu sedikit ke depan. Biarkan sisi wajah kamu keluar. Rentangkan ujung jari. Tekuk tubuh kamu ke bawah secara bersamaan, perlahan-lahan gerakkan tangan kamu ke belakang. Kemudian pindahkan kembali melalui siku kamu. Kemudian gerakkan tangan kamu keluar dari tubuh di kedua sisi. Perlahan gerakan tangan kamu bulat untuk saling bertemu di sisi depan. Biarkan wajah telapak tangan kamu ke bawah. Untuk mengambil “Phra Mae Dharanee” dengan menggerakkan telapak tangan ke depan hanya satu kali. Kemudian angkat muka telapak tangan dan letakkan di lantai. Pindahkan sendok telapak tangan kamu “Phra Mae Dharanee” ke dada kamu untuk menjadi “Phanom Meo Samer Og”. Lalu angkat tangan ke atas ke “Wai” lalu lepaskan tangan kamu ke PhaNom setinggi dada.

Lakukan “Tha Wai Bung Kom” untuk ketiga kalinya dengan memulai dari Phanom Meo di tingkat dada, ulangi langkah yang sama dengan Tha Wai Bung Kom untuk kedua kalinya. Mulai untuk melakukan tarian tinju. Dari duduk, letakkan tangan bersama di tingkat dada untuk menjadi ‘Pa-thom’ dan bentuk Brahma ‘. Lalu angkat sedikit tubuh kamu dari ujung kaki kamu. Melangkahkan kaki kanan ke depan. Tekuk lutut kanan kamu tegak lurus ke lantai. Duduklah di tumit kiri. Tangan kanan berbaring di lutut kanan, kencangkan tangan kamu berbaring ke bawah. Tekuk siku kiri, angkat tangan kiri, letakkan di dada. Setelah itu dari ‘Pa-Thom’, tekuk tubuh kamu ke depan. Berat badan kamu fokus pada kaki kanan. Berlututlah lutut kiri kamu ke bawah. Regangkan kaki kiri lurus ke belakang. Tekuk kaki kamu di atas lantai. Tekan kepalan ke depan, mata menatap lurus. Tekan tinju mundur bersamaan mundur lah untuk duduk di tumit kiri, regangkan kaki kanan ke depan angkat ujung kaki. Lalu putar kepalan tangan kiri kamu keluar dari tubuh, angkat tinggi-tinggi di atas sisi kanan kepala. (mirip dengan bentuk ‘Bung A-Bai Berk Far’). Lengan kanan berada di tingkat yang sama dengan dada. Siku kanan masih berbaring di kaki kanan. Tekuk tubuh kamu ke depan dan kemudian ke belakang. Ulangi langkah ini 2 kali. sambil menekuk tubuh kamu ke depan untuk ketiga kalinya, tetapi belum menekuk tubuh kembali. Angkat sedikit tumit kanan kamu dari lantai. Fokuskan berat badan kamu di lutut kanan, lengan kanan berbaring di lutut kanan. Berlutut lutut di lantai. Angkat kaki kiri yang ada di belakang. Angkat ujung kaki kiri. (tekuk ujung kaki). Angkat tangan kiri di atas kepala, lihat level tinggi, putar kepala kiri dan kanan lalu putar untuk melihat lurus.

8. Yoong Fon Hang Style

Gaya ini dimulai dari duduk yang disebut “Dhep Panom” ke mimbar yang disebut Dhep Nimitra masing-masing. Putar tubuh kamu ke sisi kanan, lakukan Wai Pra Bhrama untuk satu kali. Langkahkan kaki kiri kamu ke depan. Angkat kaki kanan kamu lalu luruskan

membungkuk ke bawah tubuh kamu ke depan dengan serentak. Letakkan kedua tangan setinggi dada. Putar sisi wajah telapak tangan kamu ke atas dan perlahan-lahan gerakkan lengan kamu melalui ketiak ke bagian belakang tubuh kamu sampai lengan kamu lurus. Semua ujung jari ditutup bersama. 

Gerakkan tangan kamu ke samping tubuh sama-sama meluruskan lenganmu. Kemudian satukan tangan di wajahmu. Angkat dada dan wajahmu sementara tanganmu disentuhkan ke kepala, sementara kaki kananmu masih meregang ke belakang. Tahan kaki kananmu berdiri tegak. Angkat kaki kirimu lalu luruskan kembali. Berdiri di atas kaki kananmu dan kemudian ulangi langkah dari awal hingga menyatukan tangan ke kepala. Ulangi gerakan ke 4 arah dan kembali ke sudut dan membungkuk memberi hormat.

9. Yoong Ram Pan Style

Gaya ini dilakukan dari Dhep Panom lalu putar tubuhmu ke arah depan dan melakukan satu kali “Wai Pra Bhrama”. Kemudian langkahkan kaki kiri ke depan. Angkat kaki kanan dan luruskan membungkuk ke bawah tubuhmu ke belakang – ke depan. Posisikan tangan kamu menggenggam setinggi dada. Putar sisi wajah telapak tanganmu ke atas dan perlahan-lahan gerakkan tangan kamu mundur melalui ketiak ke bagian belakang tubuh kamu hingga lengan kamu lurus, gerakkan tangan kamu ke luar sisi tubuh, sama – sama meluruskan lengan dan satukan kedua tangan di wajahmu. Ulangi gerakan ini tiga kali.

Kemudian gerakkan kaki kananmu tegak lurus ke lantai. Angkat yang kaki kanan ke atas. Angkat kaki kiri dan luruskan kebelakang, ulangi langkah dari awal dan kemudianmelakukan tarian dengan cara yang sama di setiap arah. Lalu kembali ke sudutmu dan memberi hormat.

Festival Wai Khru Muay Thai di Thailand

Thailand memiliki festival Wai Khru Muay Thai setiap tahunnya. Upacara tahunan dunia Wai Kru Muay Thai akan memberikan kesempatan bagi ratusan praktisi Muay Thai dari seluruh dunia untuk menyampaikan penghargaan dan terima kasih yang tulus kepada pelatih mereka dalam tradisi terhormat serta untuk merayakan seni bela diri kuno Muay Thai. Sejarah festival ini telah terjadi pada abad ke 18. Festival ini diadakan di Ayuthaya dimana Nai Khanom Tom seorang petarung hebat yang dihormati sebagai Bapak Muay Thai lahir. Festival ini diperingati setiap tanggal 16-17 Maret, puncaknya tanggal 17 Maret yaitu hari Nai Khanom Tom lahir.

Selain pertandingan Muay Thai dan upacara Wai Khru tersebut banyak hal lain seperti banyaknya penjual makanan dan souvenir serta tattoo Sak Yant gratis. Banyak yang mengatakan jika tattoo Sak Yant tersebut tidak bisa diselesaikan di hari yang sama, kamu harus hadir lagi tahun berikutnya dan berikutnya untuk menyelesaikan tattoo. Sak Yants diyakini dengan sihir yang memberikan keberuntungan, kekuasaan, dan kebaikan.

Terakhir

Wai Khru adalah tarian yang sangat individualistis. Jika kamu memperhatikan, kamu dapat melihat beberapa adegan yang sangat spesifik sedang dimainkan di dalam gerakan. Banyak petarung juga menggunakan pembukaan Wai Khru untuk mengukur lawan mereka sebelum berkelahi. Di Thailand, kamu tidak selalu tahu siapa yang akan kamu lawan pada suatu malam, jadi petarung dapat menyaksikan lawan dan mereka menilai kreativitas, keseimbangan, dan gerakan mereka untuk secara samar menentukan tingkat pengalaman dan kemampuan lawan secara keseluruhan. Wai Khru tidak selalu menunjukkan apakah seorang pejuang mahir atau tidak, tetapi tetap dapat memberikan kamu  wawasan tentang gerakan dan kondisi pikiran mereka.

Setiap yang berlatih Muay Thai yang bertanding akan mempelajari Wai Khru dari pelatih mereka. Kamu juga bisa langsung ke Thailand untuk mempelajari Muay Thai tradisional, Wai Khru Ram Muay memiliki akar yang kuat dalam olahraga dan budaya Thailand. Itu semua adalah bagian dari pengalaman!