Muay Thai

Dilansir dari buku The Art of Fighting oleh Yod Ruerngsa, Khun Kao Charuad, dan James Cartmell.

Sejarah Muay Thai dibagi dari beberapa era yaitu Sukhothai, Krungsri Ayutthaya, Thonburi, 

Era Sukhothai (1238-1408 M)

Pada tahun 1238-1408 M, Ibukota Thailand berada di Sukhothai. Bukti prasasti menunjukan bahwa seringnya terjadi pertengkaran antara Sukhothai dengan tetangganya. Akibatnya, kota harus menanamkan pengetahuan dan keterampilan tentaranya dalam situasi petempuran tentang penggunaan senjata seperti pedang, tombak, dan tubuh 

Era Krungsri Ayutthaya (1445-1767 M)

Perang yang terjadi antara Thailand, Burma, dan Kamboja pada era ini membuat para remaja putra harus mempersiapkan keterampilan bela diri. Keterampilan ini diajarkan oleh pelatih yang berpengalaman. Pelatihan menyebar dari Istana Kerajaan ke publik. Pusat Pelatihan Pedang Phudaisawan sangat terkenal pada zaman itu. Mereka juga dilatih untuk bertarung dengan tangan kosong dan mempelajari keterampilan Muay Thai. Selain berkelahi, pusat pelatihan tersebut juga memberikan pendidikan dalam hal sehari-hari.

Selama awal era Ayutthaya, Departemen Royal Boxing didirikan. Salah satu tanggung jawabnya adalah merekrut petinju muda berbakat untuk memperjuangkan hiburan Raja. Petinju papan atas dipilih untuk Tambang Kerajaan, yang disebut Thani Lir (penjaga terpilih). Mereka bertanggung jawab atas keamanan istana kerajaan dan Raja setiap saat. Para petinju ini menjadi pelatih tinju yang melatih para prajurit dan para pangeran.

Raja Naresuan (1590-1604 M)​
Raja Naresuan memanggil para pemuda seusianya untuk berlatih bersamanya. Raja Naresuan mengatur Korps Kepanduan untuk bertarung dalam perang gerilya. Mereka dilatih untuk menjadi pejuang yang berani dan percaya diri. Mereka harus mahir dengan semua senjata dan tinju. Korps tentara inilah yang dapat membebaskan Thailand dari Burma.
Raja Narai (1604-1690 M)
Raja Narai mendukung dan mempromosikan olahraga, dan menjadikan Muay Thai sebagai olahraga profesional. Pada era ini ada banyak pusat pelatihan tinju. Ring tinju didirikan di taman bermain biasa di mana tali akan diletakkan dalam bentuk persegi untuk menunjukkan area pertarungan. Petinju membungkus tangan mereka dengan benang yang dicelupkan ke dalam tepung kanji atau tar. Teknik ini disebut Kad-Chuck (dibungkus dengan benang) atau Muay Kad-Chuck (tinju dengan tangan yang terbungkus benang). Petarung mengenakan ikat kepala (mongkon), dan jimat (pa-pra-jiat), melilit lengan atas mereka ketika mereka bertarung. Petinju tidak bertarung berdasarkan berat, tinggi, atau usia. Aturan perkelahian yaitu hingga ada pemenang yang jelas. Judi mengiringi pertarungan. Desa-desa sering saling menantang satu sama lain untuk pertandingan tinju dan tinju menjadi kegiatan yang penting bagi pertunjukan dan festival rakyat.
Muay Kaad Chuek
Raja Prachao Sua
Raja Prachao Sua, dikenal juga sebagai Raja Harimau serta Khun Luang Sorasak, sangat mencintai Muay Thai. Suatu kali dia pergi, ke sebuah distrik bernama Tambol Talad-guad dengan empat penjaga kerajaan. Di sana ia memasuki kompetisi tinju. Promotor tidak mengenali Raja, tetapi tahu bahwa petinju itu berasal dari Ayutthaya. Dia membiarkan Raja bertempur melawan pejuang yang sangat baik dari kota Wisetchaichan. Mereka adalah Nai Klan Madtai (tinju pembunuh), Nai Yai Madlek (tinju besi), dan Nai Lek Madnak (tinju atau pukulan keras). Raja Prachao Sua memenangkan ketiga pertarungan. Raja Prachao Sua juga melatih kedua putranya, Pangeran Petch dan Pangeran Porn, di Muay Thai, pertempuran pedang, dan gulat.
Previous
Next

Setelah kekalahan kedua dari Burma di 1767 M di Era Ayutthaya, ada seorang petinju yang namanya tercatat dalam sejarah, Nai Khanomtom. Nai Khanomtom adalah seorang tawanan perang yang ditangkap oleh Burma ketika Ayutthaya dipecat untuk kedua kalinya di 1767 M. Raja Burma dan Raja Angwa di tahun 1774 M ingin mengadakan perayaan untuk Pagoda Besar di Rangoon. Salah satu acarnya yaitu tinju. Petinju Thailand dipanggil untuk bertarung dengan petinju Burma. Acara itu berlangsung pada tanggal 17 Maret di tahun tersebut. Acara tersebut merupakan pertama kalinya Muay Thai digunakan dalam kompetisi di luar Thailand.

Nai Khanomtom bertarung dan mengalahkan 10 petinju Burma berturut-turut tanpa waktu istirahat di antara perkelahian. Prestasinya itulah yang menjadikan Nai Khanomtom dihormati sebagai Bapa Muay Thai atau Penemu Muay Thai, dan sekarang tanggal 17 Maret diperingati sebagai Hari Muay Thai.

Era Thonburi (1767-1781 M)

Era Thonburi adalah era rekonstruksi setelah pemulihan perdamaian di Kerajaan. Pelatihan Muay Thai digunakan untuk konflik antar manusia selama perang dan atau dinas militer.
Pengaturan pertarungan tinju kompetitif selama periode itu melibatkan pencocokan berbagai kamp pelatihan. Tidak ada bukti aturan atau peraturan. Petinju diperkirakan bertarung tanpa sistem poin resmi. Jadi, mereka akan bertarung sampai ada yang jatuh atau menyerah, meninggalkan pria itu berdiri sebagai pemenang yang jelas.
Bouts terjadi di lahan terbuka, sebagian besar di daerah kuil. Petinju membungkus tangan dan pergelangan tangan mereka dengan benang, mengenakan mongkon, dan pra-jiat biasanya di sekitar lengan kanan mereka.

Mongkon (Google)

Era Ratanakosin (1782-1946 M)

Era Ratanakosin dimulai dari Rama I hingga Raja Rama VIII. Muay Thai telah dianggap sebagai seni pertarungan nasional. Hal ini menjadikan Muay Thai sebagai bagian penting dari setiap festival. Hingga diputuskan bahwa memerlukan aturan dan peraturan dalam petandingan. Peraturan tersebut adalah lama waktu pertandingan. Lama waktu pertandingan diukur menggunakan sebuah batok kelapa. Batok kelapa akan memiliki lubang di dalamnya dan akan mengambang di tangki air. Ketika batok kelapa tenggelam, sebuah drum menandakan akhir putaran. Tidak ada batasan jumlah putaran, jadi petinju bertarung sampai ada pemenang yang jelas atau sampai salah satu dari mereka menyerah.

Raja Rama I, Raja Pra Puttha Yord Fa Chula Loke(1782-1809)
Pada 1788 M dua orang pedagang asing, tiba di Bangkok. Salah satu orang asing tersebut adalah seorang petinju di dunia dan mengatakan bahwa dia ingin memperjuangkan hadiah melawan petinju Thailand. Setelah disampaikan kepada Raja Rama I dan berkonsultasi dengan Direktur Departemen Tinju, lalu disetujui taruhan 4.000 Baht. Pra Raja Wangboworn (Direktur Dept. Tinju) memilih seorang petinju bernama Muen Han untuk melawan orang asing itu di Ring belakang Kuil Buddha Zamrud di Istana Agung. Orang asing itu jauh lebih berat, lebih tinggi, dan kuat. Muen Han mencoba mengendalikan pertarungan dengan gerakan kakinya sangat cepat. Akhirnya, orang asing itu mulai lelah dan sepertinya akan kalah. Saudaranya menyadari hal ini dan melompat ke atas ring untuk membantu adiknya. Hingga kerusuhan pecah di antara para penonton. Kedua bersaudara, setelah pulih dari cedera mereka, meninggalkan Thailand.
Raja Rama II, Raja Pra Buddha Lert La Napa-Lai (1809-1824)
Beliau dilatih sebagai petinju di Pusat Pelatihan Bang Wa Yai (Wat Rakangkositaram) dengan master tinju, dan jenderal militer, Somdet Prawanarat (Tong You) sejak kecil. Pada usia 16, ia belajar lebih banyak tentang Muay Thai dari Departemen Tinju. Dia mengubah nama olahraga dari nama sebelumnya, Ram Mad Ram Muay, menjadi Muay Thai.
Raja Rama III, Raja Pra Nangklao (1824-1851 M)
Beliau mempelajari Muay Thai dari Departemen Tinju. Selama masa pemerintahannya, anak laki-laki Thailand suka berperang. Mereka mempelajari Muay Thai dan pedang Khun Ying Moe. Khun Ying Moe terkenal karena memimpin banyak wanita pemberani untuk mengalahkan tentara Pangeran Anuwong dari Vientienne, Laos, yang menyerang kota Korat.
Raja Rama IV, Raja Chomklao (1851-1868 M)
Beliau suka mendandani dirinya sebagai petinju. Dia juga menyukai pedang dan tiang. Seringkali, ia bertinju dan bersaing dalam pertarungan pedang dan tiang selama festival di halaman Kuil Buddha Zamrud. Selama masa ini, Thailand melihat pertumbuhan olahraga dan budaya barat. Namun, Muay Thai tetap menjadi kegiatan populer dan simbol budaya Thailand yang kuat.
Raja Rama V, Raja Chulachomklao (1868-1910 CE)
Beliau belajar MuayThai dari Departemen Tinju dengan master tinju Luang Pola Yotanuyoke. Beliau membuat turnamen untuk merekrut orang untuk Pengawal Kerajaan Yang Mulia Raja. Beliau mengakui nilai Muay Thai dan mendorong turnamen Muay Thai Untuk mempromosikannya. Kantor kerajaan juga akan mengirim undangan resmi ke kepala Muay Luang mengundang petinju mereka untuk berpartisipasi dalam acara dan festival tertentu. Pemenang pada acara-acara semacam itu dipromosikan oleh Yang Mulia Raja ke posisi yang disebut 'Muen', atau perwira tingkat pertama. Pada 1887 M beliau mendirikan Departemen Pendidikan. Muay Thai adalah subjek dalam kurikulum sekolah pelatihan guru pendidikan jasmani dan di Sekolah Kadet Militer Kerajaan Prachufachomktao.
Raja Rama VI, Raja Mongkhut Klao Chao Yu Hua (1910-1925 CE)
Thailand ikut ke Perang Dunia I dan ditempatkan di Prancis dengan Jenderal Praya Dhepasadin sebagai Komandan. Dia mencintai Muay Thai dan dia mengorganisir pertarungan untuk menghibur prajurit Eropa dan orang awam. Mereka sangat menikmati pertarungan dan karenanya lahirlah minat Eropa pada Muay Thai.
Raja Rama VII, Raja Pok Klaochao Yu Hua (1925-1934 M)
Jenderal Dhepasadin membangun stadion tinju yang disebut Lak Muang di Tachang. Tali ring itu lebih tebal dan lebih ketat dan tanpa ruang untuk melindungi para petinju. Bouts diatur secara teratur. pada tahun 1929 M perintah pemerintah mengharuskan semua petinju memakai sarung tinju. November 1929 M Chao Khun Katatorabodee mengadakan pertarungan tinju bersamaan dengan perayaan lainnya setiap hari sabtu. Seorang pria membangun ring tinju berstandar internasional, dengan sudut merah-biru, wasit, dan bel.
Raja Rama VIII, Raja Ananddhamahidol (1934-1946 M)
Sekitar tahun 1935-1941 M seorang pria kaya membangun stadion tinju bernama Stadion Tinju Suan Chao Chate. Stadio ini dijalnankan oleh personil militer dan meghasilkan pendapatan. Pada 1924-1944 M, pertarungan tinju diselenggarakan di bioskop pada siang hari selama perang berlangsung. Desember 1945 M, stadion tinju Ratchadamnern dibuka resmi dengan aturan lima ronde tiga menit, dan dua menit istirahat.
Previous
Next

Pada tahun 1948 para petarung juga ditimbang serta pertandingan diatur untuk memilih juara untuk setiap kelas, mengikuti gaya internasional. Banyak tambahan peraturan telah dibuat untuk Muay Thai. Sekarang dilarang untuk memukul bagian pribadi karena teknik ini telah menjadi sangat terkenal sebagai bentuk serangan dan dianggap merendahkan seni rupa tinju Thailand.  

Muay Thai yang semula menjadi teknik dalam berperang, berangsur-angsur menjadi pertunjukan dimana dua lawan bertempur di depan penonton. Walupun begitu Muay Thai tetap menjadi bentuk seni nasional. Jika semua pihak yang berkepentingan membantu mengangkat dan melestarikan bentuk seni bela diri ini, dan meneruskannya ke generasi berikutnya, Muay Thai akan tetap menjadi milik berharga bangsa Thailand.

(Diambil dari beberapa sumber)

Leave a Reply